Selasa, 17 Julai 2018

5 DOA MELEMBUTKAN HATI ANAK



قَالَ رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي  وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي  يَفْقَهُوا قَوْلِي

Nabi Musa berkata yang bermaksud : “Ya Rabbku, lapangkanlah untukku dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku”.
(Surah Thoha : 25-28)
Doa ini Nabi Musa baca ketika ingin berhadapan dengan Firaun yang kejam dan menggelar dirinya tuhan.

Pertamanya, doa untuk melapangkan dada daripada rasa gerun dan bimbang dengan kekuasaan yang ada pada orang lain. Dan mudah untuk menerima taufiq dan hidayah Allah.
Keduanya, doa memohon dimudahkan segala urusan daripada awal sehingga akhir. Mudahkan urusan ke arah keredhaan dan mudahkan kesusahan yang ada.
Dan ketiga, nabi Musa berdoa untuk melancarkan tutur kata dalam menyampaikan dakwah.

Dan yang terakhir, doa memohon setiap apa perkataan yang keluar dari mulut mudah difahami oleh yang mendengar.


يَا مُقَلّبَ القُلُوْبَ , ثَبّتْ قَلْبِي عَلَي دِينِكَ وعلى طاعتك

Maksudnya : “Wahai Zat yang membolak-balikkan hati teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu dan ketaatan kepada-Mu.”

Dalilnya : Telah menceritakan kepada kami Hannad; telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dari Al A’masy dari Abu Sufyan dari Anas dia berkata : Adalah Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam terbiasa membaca doa “YA MUQALLIBAL QULUUB TSABBIT QALBII ‘ALAA DIINIKA (wahai Dzat yang membolak balikkan hati teguhkanlah hatiku berada di atas agamamu).” Kemudian aku pun bertanya, “Wahai Rasulullah, kami beriman kepadamu dan kepada apa yang anda bawa. Lalu apakah anda masih khawatir kepada kami?” beliau menjawab: “Ya, kerana sesungguhnya hati manusia berada di antara dua genggaman tangan Allah yang Dia bolak-balikkan menurut yang dikehendaki-Nya.” (HR. At Tirmidzi No.2066)

Doa yang dibaca Rasulullah SAW setiap hari untuk memohon ketetapan hati dalam semua urusan agama dan ketaatan pada Allah. Ini kerana hati adalah pusat untuk melakukan kebaikan dan keburukan.

Jadinya, berdoalah untuk kekalkan hati kita untuk melakukan kebaikan dan meninggalkan keburukan.

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلَاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِيرَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

Maksudnya : “Wahai Rabbku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan juga zuriat keturunanku . Wahai Rabb kami, perkenankanlah doa permohonanku.” (Surah Ibrahim ayat 40)

Doa ini dibacakan oleh Nabi Ibrahim semasa tiba di Mekah yang kering kontang dan tanpa tanaman bersama isteri baginda, Siti Hajar dan anaknya Ismail. Lalu baginda membaca doa tersebut untuk memberi pengajaran pada kita berkaitan :

1.Salah satu tanda hamba Allah Swt adalah berdoa kepada Allah Swt. Hal ini mengingatkan kita kepada kebesaran serta keagungan Allah dan penghambaan serta kehampaan manusia.

Dalam doa kita harus memikirkan generasi terdahulu dan generasi mendatang yaitu anak dan keturunan kita.

رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

“Wahai Rabbku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik; Sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan.” (Surah Ali-Imran ayat 38)

Doa ini dibacakan oleh Nabi Zakaria setelah baginda melihat dan menyaksikan kebesaran Allah terhadap Mariam yang diberikan rezeki oleh Allah walaupun duduk seharian dalam bilik untuk beribadah.

Atas asbab itu, baginda terdetik hati untuk memohon pada Allah untuk memiliki anak. Walaupun baginda tahu yang umurnya serta isterinya sudah lanjut dan isteri baginda pula mandul.

Namun, berkat munajat dan pengharapannya pada Allah, malaikat Jibril turun menyatakan khabar gembira bahawa Allah memperkenankan doa tersebut dengan kelahiran Yahya.




Ya latif adalah salah satu nama Allah yang mulia dalam asmaul husna. Banyak khasiat dalam membaca ayat ini.

Antaranya adalah zikir ini memang amat mudah meluruhkan hati-hati yang keras batu lagi ego.

Sesiapa yang mengamalkan zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma’ul husna selain menenangkan, menjernihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama, diberi kemanisan iman dan dilapangkan kehidupan dan murahkan rezeki.

Prof. Dr.Hamka dalam kitab tafsirnya, Tafsir al-Azhar, tentang Surah Al-A’raf : 180 yang menegaskan Asmaul Husna itu milik Allah SWT.


وَللَّهِ اْلأَسْمَآءُ الْحُسْنَىٰ فَادْعُوهُ بِهَاۖ وَذَ رُواْ الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِى أَسْمَـٰئِهۚ سَيُجْزَوْنَ مَاكَانُوا يَعْمَلُونَ

Maksudnya : “Hanya milik Allah al-Asma-ul Husna (nama-nama yang agung yang sesuai dengan sifat-sifat Allah), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut nama-nama baik itu, dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-namaNya. Nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (Surah Al-A‘raf:  180).

0 comments :


Get this widget here
Ruang Iklan Untuk Di sewa