Selasa, 10 Jun 2014

Kisah Coklat Cadbury...2



Istihalah adalah yang telah menukar sesuatu bahan najis kepada bahan yang lain seperti ---->bangkai kepada abu, mayat yang sudah menjadi tanah, arak kepada cuka, baja najis kepada pokok yang subur dan seumpamanya diiktiraf dalam Fekah Islam sejak dahulu. OK, baja najis kepada pokok atau air kumbahan yang terproses kenapa ia dibolehkan? Kerana..
  • Zat (molekul) air adalah selama-lamanya bersih (ini bertepatan dengan penemuan sains yang menyatakan bahawa air terdiri daripada molekul-molekul yang berasingan yang tidak boleh disebati oleh molekul lain).
     
  • Air tidak akan menjadi najis dengan sendirinya dan tidak larut dengan sesuatu elemen najis yang bercampur dengannya, tetapi air bertukar menjadi najis disebabkan ia membawa elemen najis.
Bermaksud jika elemen najis ini dipisahkan maka, contohnya jika air dari kolam kumbahan najis melalui proses penyulingan alami (semulajadi)... bertukar menjadi hujan, ia adalah air bersih suci lagi menyucikan dan jika pokok buah ia adalah boleh dimakan tanpa was-was buahnya. Bukan tak biasa kita makan buah yang bajanya adalah baja tahi ayam! Ini adalah kerana elemen najis itu telah dipisahkan oleh akarnya. Boleh periksa buah-buahan dipasaraya atau air hujan.. ada tak DNA ayam atau apa-apa DNA lain didalamnya. Tentu tiada..
Tetapi jika DNA najis berat berada dalam makanan, adakah ia dianggap telah menukar dan boleh dianggap istihalah? Itulah yang telah di perdebatkan oleh orang-orang dari pihak yang berwajib. Bagi saya yang dari pihak tak wajib ini :) yang mungkin akan menerima kritikan..  berfikir sendiri, jika kita terpegang najis busuk hangit kucing, kita boleh basuh dengan sabun sudah mencukupi, tetapi kenapa jika kita pegang anak babi yang telah disyampu dan dipakaikan bedak wangi pun, sabun tak cukup, kita perlu menyamaknya, cari air, cari tanah.
Bila DNA sesuatu makhluk dijumpai bermakna keadaan atau sifat zat asalnya tidak berubah. Jika dipegang tidak boleh, apa lagi jika dimakan dan dijadikan darah daging. Jika kita telah mengetahui maka hindarilah sedaya mungkin. Tetapi jika kita telah termakan, sesungguhnya Allah Maha Pengampun. Allah s.w.t mengetahui jika seseorang itu telah berusaha sedaya upaya mencari yang halal namun dengan tidak sengaja telah tertipu. Itulah yang menjadi perkiraan diakhirat nanti... Adakah kita telah berusaha mencari yang halal?
Dan sabda Nabi Muhammad s.a.w. yang diriwayatkan oleh Abu Darda’:
مَا أَحَلَّ اللهَ فَهُوَ حَلالٌ وَمَا حَرّمَ فَهُوَ حَرَامٌ وَمَا سَكَتَ عَنْهُ فًهُوَ عَفْوٌ فَاقْبَلُوْا ِمنَِ اللهِ عَافِيَتَهُ فإنّ اللهَ لَمْ يَكُنْ نَسِيّا
Maksudnya: Apa-apa benda yang Allah s.w.t. telah halalkan maka ia adalah halal dan apa-apa yang Dia s.w.t. telah haramkan maka ia adalah haram, manakala apa-apa yang Dia s.w.t. sengaja diamkan diri mengenainya maka ia adalah suatu pengampunan (keharusan daripadaNya) maka terimalah pengampunan tersebut daripadaNya kerana sesungguhnya Allah s.w.t. tidak mungkin akan lupa )tentang sesuatu pun dalam menentukan hukumnya(.[9]


lina karim

0 comments :


Get this widget here
Ruang Iklan Untuk Di sewa