Ahad, 3 Mac 2013

Siri 2 - Jangan Memandang Al-Quran seperti Mustapha Kamal Attartuk

Sebelum kita ambil pengajaran dari ibu-ibu ini, saya ingin bercerita serba sedikit tentang Mustafa Kamal Attartuk. Saya menyentuh tentang beliau kerana saya rasakan dia begitu dekat dengan zaman kita. Meninggal pada tahun 1938 (zaman nenek atuk kita). Memang dekat jika dibandingkan dengan 2 tokoh lain yang zamannya terlampau jauh. Ibunya, Zubaidah Hanim, membesarkan dia sangat hampir dengan kebanyakkan ibu-ibu zaman sekarang membesarkan anak. Sebab itulah pentingnya kita mengkaji siapa Mustafa Kamal Attartuk ini dan kenapa dia jadi begitu sebagai pengajaran untuk kita dalam mendidik anak-anak kita. Mengapa Allah murka kepadanya hingga meninggalnya dalam keadaan tersiksa dan mayatnya tidak diterima bumi walaupun sudah beberapa kali cuba ditanam. 

Mustafa Kamal Attartuk adalah antara orang yang sangat tidak bersetuju melihat orang membaca al Quran tetapi tidak faham makna. Baginya membaca al Quran tanpa kita mengetahui maknanya adalah seperti orang mabuk atau seperti orang gila! Maka beliau memerintahkan supaya semua Quran ditukar kepada bahasa Turki. Membacanya mesti dalam Bahasa Turki dan tidak ketinggalan, azan juga ditukar sama. 
Sebenarnya bukan beliau sahaja yang beranggapan begitu. Ada ramai manusia diluar sana juga beranggapan yang sama. Cuma yang membezakan orang diluar sana adalah mereka bukanlah penguasa negara seperti Mustapha Kamal Attartuk yang boleh mengeluarkan perintah seperti itu. Saya sendiri pernah ditanya oleh seorang muslim.. kenapa al Quran tidak di buat seperti Bible yang dialih bahasa supaya kita faham membacanya dan tidak perlu tengok terjemahan. Juga tidak perlu belajar membaca al Quran (iqra). 
Ingin saya ingatkan, Rasulullullah s.a.w mempunyai lebih dari 1000 mukjizat dan tiada satu pun yang tinggal untuk kita yang berada di zaman ini kecuali al Quran. Mukjizat al Quran itu adalah benar jika ia dibaca dalam bentuk asal. Adalah wajib kita belajar membacanya dengan betul dan bertajwid terlebih dahulu. Memahami makna al Quran kemudian pun tidak mengapa. Sebuah kajian yang dilakukan, seseorang yang tidak tahu apa maknanya "La haulawala quwataillah..." bila menyebutnya berulang kali, akan memberi satu tekanan pada mekanoreceptor yang terletak didalam mulut yang menyebabkan timbulnya rasa tenang kepada penyebutnya. Mulut mempunyai beberapa bahagian yang agak sensitif dan menyebut perkataan didalam al Quran dengan tekanan di lidah dengan betul (tajwid yang betul) akan mengeluarkan neural signal yang disalurkan ke otak. Ia juga memberi kesan mengurangkan tekanan kepada jantung, baik mereka yang menghidap penyakit jantung. Kesan ini tidak terdapat di dalam mana-mana bahasa didunia yang mengeluarkan apa pun bentuk susunan perkataan mereka termasuk bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris. Pernah dengar kuasa bunyi (ultrasound) dalam bidang perubatan? Contohnya, doktor menggunakan ultrasound untuk memecahkan batu karang didalam buah pinggang tanpa pembedahan major. Ayat al Quran yang dibaca dengan betul, bila didengar akan mengeluarkan satu kuasa penyembuhan untuk tubuh. Membacanya memberi satu kesan, dan mendengarnya juga memberi satu kesan lain pada tubuh badan manusia. Saya akan kongsikan buku yang saya baca mengenai kajian ini di emel akan datang. InsyaAllah. 

Janganlah kita memberatkan maknanya dahulu ketika mengajar anak-anak kecil membaca al Quran.  Alif Lam Mim yang tidak kita tahu apa maknanya jika dibaca  akan mendapat 30 pahala kerana Allah telah berjanji setiap huruf dibaca mempunyai 10 pahala.  Kejarlah kesan kebaikkan membacanya dan pahalanya dahulu. Janji Allah, jika kita jaga kalam Allah, Allah akan jaga kita. Jika anak kita yang menjaganya, anak kita InsyaAllah akan terpelihara. Semoga anak kita terpelihara dari segala kerosakkan rohani ataupun kerosakkan jasmani. InsyaAllah, terlampau banyak terjemahan al Quran yang boleh dibaca di luar sana yang boleh dibacanya jika dia sudah boleh membaca nanti. 

perkongsian dari

Kak Lina Karim


0 comments :


Get this widget here
Ruang Iklan Untuk Di sewa