Keistimewaan Anak Perempuan

Besar pahalanya menggembirakan anak perempuan.

Kanak-Kanak Overdose Vitamin

Jadilah sahabat dan pendengar untuk anak anda.

Resepi Bayi

Resepi Menyediakan Makanan Anak Kecil Anda

Genius

Bagaimana anak-anak mempraktikkan perkara dan berfikir secara kritis dan kreatif

Bestnyer Main Buih Sabun

Rangsang perkembangan minda dengan main buih sabun

Impak Kem Motivasi

Impak positif daripada kem motivasi

Senarai Simple Recepi For Breakfast

Pelbagai variasi senarai resepi ringkas

21 Tempat Menarik Di Malaysia

Tempat menarik untuk honeymoon, famili day, release tension dsb

Selasa, 23 Mei 2017

Cara Layan Anak Sulung Yang Betul

DIA TETAP YANG TERUTAMA


Lahirnya anak kedua di dalam suatu keluarga, kadang kala membuatkan anak sulung terasa seperti dipinggirkan. Padanya adik itu seakan-akan mengambil tempat di hati, perhatian dan kasih sayang mama dan papa darinya. Lantas, ada yang berubah sikap dengan kehadiran adik. Kerana mereka kanak-kanak, komunikasi verbal mereka terhad, perubahan kelakuan adalah signal untuk mereka menyatakan apa yang terbuku di hati. Apatah lagi, bila adik lahir terlalu dekat dengannya. Pada mama dan papa, kasih sayang tidak luak walau setitik pun tetapi anak sulung mungkin tidak beranggapan begitu. 
Bagaimana mengendalikan anak sulung kita ini? Mungkin tips yang saya kongsikan ini boleh membantu:
1. Sekiranya kita bekerja, dan anak-anak kita tinggal di rumah pengasuh, apabila menjemput anak-anak balik, pastikan kita panggil dan dapatkan anak kita yang sulung dulu. Apa-apa pun, dia dulu yang kita peluk dan cium. Katakan padanya yang kita rindukan dia. Tanyakan apa dia buat hari ini. Kemudian, barulah kita dapatkan adik. Adik kan masih bayi, dia masih belum mengerti sangat apa-apa, tetapi kakak atau abang itu sudah mampu memahami tindakan dan perbuatan kita. Tidak kiralah kita mama atau papa, pastikan kita bagi perhatian kepada anak sulung dulu bila menjemputnya untuk pulang.
2. Setiap hari, luangkan masa sekurang-kurangnya 15 ke 30 minit hanya dengan anak sulung kita. Tanpa ada gangguan adik. Jadi, katakan lah kita balik kerja jam 6, mama kena berikan masa 15 minit untuk anak sulung. Buatlah apa-apa aktiviti bersama. Contoh, main Playdoh, Lego, mewarna, atau apa sahaja aktiviti yang menyeronokkan. Atau kalau kita kesuntukan masa, kerana anak sulung kita itu macam mana pun mesti tidur awal, 15 ke 30 minit tu boleh digunakan untuk memandikan dia, dan meyiapkannya untuk tidur. Anak sulung kita mahukan perhatian dan pada masa ini, kita berikan dia apa yang dia perlukan untuk merasakan diri dia penting dan mama papa masih sayangkan dia walaupun ada adik. Semasa sesi tersebut, kerjasama dari papa sangat penting. Kerana papa kena tolong jagakan adik. Tidak boleh ada gangguan dari adik. Masa inilah papa ambil masa bersama dengan adik.
3. Papa pun mesti lakukan perkara yang sama. Luangkan masa 15 ke 30 minit bersama dengan anak sulung kita itu. Dan mama berikan konsentrasi kepada adik.
4. Apa yang kita nak tunjukkan pada anak sulung kita itu, dia tidak perlu pun berkelakuan tidak sopan untuk mendapatkan perhatian. Kerana kita sudah berikan perhatian yang dia perlukan.
5. Untuk surirumahtangga, walaupun kita rasa kita ada di rumah sepanjang hari, sebenarnya perhatian kita terbahagi kepada berbagai-bagai tugas dan antara anak-anak. Curilah sedikit masa yang terhad itu, mungkin semasa adik sedang tidur, atau apabila papa sudah pulang ke rumah untuk membantu menjaga adik, untuk meluangkan masa seperti yang saya jelaskan tadi.
Semoga dengan masa yang kita sudah berikan pada anak sulung kita, berkuranglah dia membuat onar dan berkelakuan yang kita tidak senangi.


Sumber:  Rusyainie

Isnin, 15 Mei 2017

Anak Tengah Mengamuk, Jangan Dilayan, 5 Taktik Ini Pujuk Hati Ibu



Anak meragam atau mengamuk di tempat umum akan buatkan anda malu dan sangat marah. Anak pula akan menangis dan menjerit dengan sekuat hati ditambah dengan aksi berguling-guling tanpa menghiraukan orang di sekeliling.

Apa yang si kecil tahu kemahuan mereka mesti dipenuhi. Akibatnya segelintir ibu bapa memilih beralah dengan anak-anak, yang penting si kecil tidak lagi menjerit.

Hakikatnya, jalan mudah ini salah, jika dibiarkan berterusan akan menjejaskan perkembangan anak secara positif. Sebagai ibu bapa anda harus tahu cara yang betul untuk menangani anak yang sering mengamuk dan meragam.

Walaupun mengamuk adalah satu perkembangan normal tetapi sebagai ibu bapa, kita seharusnya menolong anak mengawal tabiat tersebut.

Panduan hadapi anak mengamuk:
1.    Alih Perhatian Anak
Pernah seorang ibu menangis apabila anaknya mengamuk dan meragam. Melihat ibunya menangis, anak itu bertanya kenapa ibunya menangis. Jawab ibu itu, dia menangis kerana anaknya yang baik meragam. Mendengar jawapan ibunya, anak itu berhenti menangis lalu terus memeluk dan mencium ibunya. Cara ini mungkin boleh dilakukan oleh ibu dalam usaha memujuk anak yang menangis dan meragam selain mengalihkan perhatian mereka dengan sesuatu yang mereka suka.

2.    Jangan Mengikut Kehendak Anak
Kanak-kanak mengamuk kerana mereka tahu cara tersebut mereka akan dapat apa yang diinginkan. Elakkan daripada mengalah dengan kehendak anak dan memenuhi permintaannya yang tidak sepatutnya. Kanak-kanak memang bijak sekali kita mengalah apabila mereka mengamuk, mereka akan tahu kelemahan kita dan akan mengamuk setiap kali keperluan mereka tidak dipenuhi. Jangka masa mengamuk juga akan lebih lama kerana mereka tahu anda akan mengalah akhirnya. Oleh itu cekalkan hati dan tegas dalam membuat keputusan.

3.    Elak Marah Dan Menjerit
Jangan sesekali memarahi si kecil anda kerana ia tidak akan membantu. Terangkan pada mereka kenapa tidak boleh atau tidak dapat melakukan sesuatu. Jika anak mengamuk kerana tidak dapat melakukan sesuatu tugasan atau permainan, cuba beri tugasan atau permainan lebih mudah atau bantu anak untuk mencapai objektifnya. Memberi pelukan dan ciuman kasih sayang juga dapat membantu anak-anak yang meragam.

4.    Biarkan...
Membiarkan anak meragam adalah ubat paling mujarab kerana jika anda memujuk ia akan memberi gambaran bahawa dia akan dapat semua yang dimahukan bila dia meragam. Cuma pastikan anak selamat kerana ada sesetengah kanak-kanak yang bertindak mencederakan diri apabila mengamuk seperti menghantuk kepala ke lantai dan ada juga yang sukar bernafas ketika mengamuk.

5.    Apabila Anak Berhenti Mengamuk
Berbincanglah dengan anak kenapa permintaannya tidak dipenuhi dan kenapa mereka tidak sepatutnya bersikap sedemikian. Tegaskan bahawa dengan mengamuk tidak akan membawa apa-apa kebaikan kepada mereka dan itu satu tingkah laku yang tidak baik.

Tak Perlu Guna Rotan Dalam Mendidik, Kuasa YA LATIFF Lebih Hebat



Memang mencabar  nak jaga anak-anak tanpa tinggikan suara. Nak marah pun bukan anak faham. Jadi apa yang mak-mak perlu buat, guna kuasa DOA!

Ya, boleh denda tetapi itu tidak mencukupi dan anda patut doakan manis-manis. Segala kata-kata, keyakinan, doa, harapan dan impian ibu bapa adalah sebenarnya doa dan akan terkesan ke dalam jiwa anak. Doa mestilah disusuli dengan tindakan yang hikmah dalam cara kita membentuk peribadi anak.

1. Amalkan membaca baca ‘Ya Latif’ sebanyak 7 kali dan dihembuskan ke kepala anak sewaktu mereka sedang atau hendak tidur.

2. Kita perlu banyak bersabar dalam usaha-usaha kita menangani anak-anak zaman sekarang yang begitu aktif. Kita perlu pujuk bukan marah.

3 Baca al-Fatihah, Baca surah Taha ayat 1- 5.


Terjemahan Surah Taha Ayat 1-5

Taa. Haa.

Kami tidak menurunkan Al-Quran kepadamu (wahai Muhammad) supaya engkau menanggung kesusahan.

Hanya untuk menjadi peringatan bagi orang-orang yang takut yang melanggar perintah Allah.

Al-Quran diturunkan dari tuhan yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi.

Iaitu Allah Ar-Rahman, yang bersemayam di atas 'Arasy.

Bacaan untuk anak/suami yang degil tidak mahu solat

Baca doa ini 3x dan dihembuskan semasa anak/suami anda sedang tidur pada hidungnya semasa ia sedang menarik nafas masuk. Lakukan sekurang-kurangnya 7 malam semasa anak/suami sedang tidur nyenyak. InsyaAllah..

Kemudian baca doa NABI DAUD sebanyak 3 kali -

“YA ALLAH LEMBUT KAN HATI ANAKKU (SEBUT NAMA) SEBAGAIMANA ENGKAU LEMBUTKAN NABI DAUD AKAN BESI” dan hembuskan pada makanan atau minumannya.

4. Untuk suri rumah yang sedang memasak, sentiasa basahkan lidah dan bacakan doa ayat 200, surah Ali Imran bermaksud: “Wahai orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaran kamu, dan bersedialah serta bertakwalah kepada Allah supaya kamu berjaya.”


5. Ini diikuti pula dengan memperbanyakkan zikir ‘Ya Hayyu, Ya Quyyum, Ya Latiff dan Ya Rahman’berulang-ulang. Semua ini Insya-Allah adalah doa pelembut hati.

Semoga bermanfaat buat semua ibu ayah untuk mendidik anak-anak ke arah yang positif.

Jumaat, 12 Mei 2017

Penderaan Dalam Diam Terhadap Anak Ramai Ibu Bapa Tak Perasan

I just read about Children Emotional Development dan saya mula perasan yang ramai ibu bapa (termasuk saya) sebenarnya selalu "dera" anak secara senyap dan tanpa sedar. 

Yes, memang kita tak pukul anak dengan kayu golf, 
kita tak rotan anak dengan paip getah, 
kita tak sebat anak dengan tali pinggang, 
kita tak ikat anak kat pokok rambutan, 
kita tak tampar anak sampai berbekas, 
kita tak maki anak depan orang, 
kita tak cekik anak bila mereka nakal, 
sebab kita tahu--
itu adalah penderaan. 
Itu kejam. 
Itu dosa. 
Dan itu semua tak membantu malah membantut perkembangan anak. 

Tapi yang kita tak tahu adalah--
banyak penderaan yang kita sebenarnya lakukan terhadap anak-anak tanpa disedari. 

Kita ingat kita tak dera, 
kita ingat apa yang kita buat selama ni "takpe", 
tapi rupanya--

KITA SEDANG DERA ANAK DALAM DIAM.



Kenapa saya kata dalam diam? 
Sebab "penderaan senyap" ni mampu membunuh emotional intelligence dan self-esteem anak-anak. 

Emosi & self-esteem--
adalah dua elemen yang sangat penting, 
dan ambil masa yang sangat lama untuk dibentuk, 
tapi sangat mudah dibunuh. 

Ada beberapa "sikap" ibu bapa, 
yang sebenarnya berbentuk penderaan, 
walaupun ibu bapa tersebut tak pernah meninggikan suara atau naik tangan.

This is what we call--
penderaan senyap. 

Dan penderaan senyap ni dikatakan memberi kesan amat buruk terhadap perkembangan mental dan emosi anak-anak, 
sama seperti penderaan fizikal atau penderaan yang nyata. 

So today, let me share 7 jenis penderaan senyap yang dilakukan oleh ramaiiiiii ibu bapa, tanpa disedari.



1) Ignorance & expressionless reaction 

Atau dalam Bahasa Malaysia, 
mengabaikan dan tidak memberi ekspresi atau reaksi. 

Contohnya, 
bila anak tengah bercerita atau menunjukkan sesuatu, 
kita buat tak tahuuuuu je. 
Langsung tak beri sebarang reaksi. 
Ni banyak berlaku bila kita layan anak "sambil-sambil" buat benda lain. 

Nak main dengan anak, 
tapi tangan tengah layan Facebook. 
Nak buat homework dengan anak, 
tapi mata tengok fattah amin kat TV. 

Maka jadi lah anak tu seperti bercakap dengan dinding. 
Sebab "expressionless" kita sama macam dinding. 

Contoh lain, bila anak menyuarakan pendapat atau keinginan, 
kita terus deny atau mengabaikan pendapat tersebut. 

Contoh, "Mama, Haikal rasa nak pakai baju warna hijau la hari ni." 

Tapi kita jawab, "Tak payah la." 
Dan terus bagi baju warna lain. 
Kalau kita di tempat anak tu, apa kita rasa? 

Menurut kajian, anak yang selalu mendapat layanan macam ni, 
takde keyakinan diri dan selalu membuat keputusan yang salah dalam hidupnya. 
Sebab? 
Keputusan mereka tak pernah didengari dan selalu kena akur dengan keputusan orang lain.


2) Stonewalling


Ni lebih kurang macam yang saya explain kat atas tadi--
anak bercakap dengan dinding. 

Especially bila parents sengaja melambat-lambatkan menjawab soalan anak, 
atau malas nak layan soalan anak. 
Kalau jawab pun macam tak kena dengan soalan yang diberi. 

Contoh bila anak tanya, 
"Mama suka warna apa?"

Kita jawab, "Entah. Pape je laaa." 

Kalau jumpa mak bapak cemni, 
bancuh simen dan tuang kat muka diorang. 
Biar jadi dinding betul. 

Please parents. 
When you say, quality time with children, 
that means 101% of your attention goes to them. 
Bukan sambil-sambil. 
Kerana "sambil" itu sebenarnya mendera anak-anak.

3) Mengejek atau merendah-rendahkan anak depan orang lain


Contoh bila ada orang puji anak kita, 
"Ya Allah baiknya Haikal ni. Suka betul tengok dia."

Tapi kita jawab, 
"Baik?? Puihhh! Makan bersepah, suka kencing malam, main tak reti kemas, kuat nangis, malas mandi, bla bla."

Konon-konon kita taknak riak dengan orang yang memuji tadi. 
Tapi tanpa sedar, kita terkutuk dan membuka aib anak sendiri depan orang lain. 
Anak pun terluka bila dengar. 
Terus anak tu berdendam nak balas balik bila mak dia dah tua nanti. 

So never make fun of your child in front of other people. 
Bila orang puji anak kita, say Alhamdulillah. 
Pandang muka anak dan cakap, "Thank you for being a good son. I'm proud of you." 

Lantak la orang nak cakap riak ke apa. 
We are showing a good example to our children. 
A good sense of appreciation and being thankful to have them.


4) Gaslighting 


Gaslighting means--
meragui atau menidakkan sesuatu yang diberitahu oleh anak. 

Contoh kalau anak cerita, kat sekolah tadi ada orang baling pemadam sampai kena mata dia.

Tapi kita jawab, "Ala takpe. Biasa la tu. Abaikan je." 

Atau bila anak cerita yang dia nampak sesuatu yang menakutkan. 
Kita cuma cakap, 
"Aaahh mengarutlah. Mana ada hantu. Awak mengelamun je tu." 

Sikap ibu bapa yang suka gaslighting macam ni akan buat anak-anak keliru dengan diri, 
dan hilang kepercayaan pada diri. 
Anak-anak akan rasa setiap apa yang dibuat atau difikirkan adalah salah dan tak penting. 

Nasihat saya untuk parents macam ni, 
stop tengok drama pukul 7. 
Dan fokus kepada anak.
Sebab yang banyak mengelamun tu sebenarnya bukan anak, tapi--
YOU. 

Sepatutnya bila anak nak cerita atau beritahu sesuatu, 
mata dan telinga sepenuhnya kepada mereka. 
And never deny what they feel. 
Peluk and tell them, 
"Don't worry. I am here with you. Everything will be fine."
5) Hypercritical

Ibu bapa yang cerewet, 
terlalu banyak complaint, 
terlalu banyak yang tak kena di matanya. 

Anak comot sikit, marah. 
Anak terlanggar sikit, marah. 
Anak buat lawak sikit, marah. 
Anak nak rehat kejap, marah. 
Anak pakai baju lain seluar lain, marah. 
Anak silap baca sikit, marah. 
Anak pelat cakap sikit, marah. 
Anak dapat no.2 dalam kelas, marah. 
Semuaaaaaaaa benda, 
kalau tak perfect--
marah. 

Ibu bapa yang hypercritical atau banyak complaint macam ni, 
sebenarnya bukan sebab nak anak perfect sangat, 
tapi diri dia sendiri tiada sifat syukur dan tak boleh terima kekurangan diri sendiri yang terrrrlalu banyak. 

So cermin diri sebelum expect perfection daripada anak-anak. 
Happy life is not about perfection. 
It's about embracing the imperfections, 
and cherish the small good things.
6) Kurang memuji, tak ucap sayang, dan tak menzahirkan sokongan

Ada kan parents macam ni? 

Jarangggggg sangat cakap i love you kat anak-anak. 
Sebab ego. 

Dan bila anak capai sesuatu, 
jarangggggg ucap tahniah. 
Lagi teruk bila just respond, "Alaa biasa je tu. Abah dulu lagi hebat." 

Huk aloh 

Dan bila anak tengah nervous nak masuk competition ke apa, 
kita tak menzahirkan sokongan kepada anak,
tak datang masa competition berlangsung, 
dan tak bagi kata-kata semangat kat anak.
Sebab kita rasa tak penting. 

If you are this kind of parent, 
jangan terkejut bila anak dah berjaya capai macam-macam nanti, 
mereka tak ucap terima kasih pun kat ibu bapa mereka. 
Sebab sikap kita sendiri yang minta untuk tidak dihargai.
7) Mendiamkan sesuatu kesilapan dan menjadikan ia kebiasaan

Contoh, 
bila kita dapat aduan dari pihak sekolah, 
yang anak kita ponteng sekolah, 
atau anak kita buli rakan lain, 
kita buat tak tahuuuu dan anggap aduan tersebut seperti angin lalu di ufuk timur yang lama-lama akan hilang sendiri. 

Kita lepas tangan. 

Kita tak berdepan dengan anak, 
tak heart-to-heart talk dengan anak, 
tak bantu anak untuk menjadi orang yang lebih baik. 

Perangai parents yang macam ni, 
kalau dibiarkan berlarutan, 
akan menyebabkan anak semakin "menjadi-jadi" kerana bagi anak, 
semua kesalahan yang dilakukan itu "takpe" dan bukan dosa di mata ibu bapa mereka. 

Kalau ada cikgu-cikgu yang berhadapan dengan ibu bapa yang lepas tangan camni, 
better hantar anak-anak ni kat rumah anak yatim je.
Buat apa nak ada parents kalau parents asyik lepas tangan? 

Baik jadi anak yatim. 
Entah-entah perhatian yang mereka dapat dekat sana lebih bagus. 

Haa sekarang nak mengaku pulak itu anak-anak kau.
So itu lah antara penderaan-penderaan senyap yang tak disengajakan, 
tapi banyakkkkk berlaku. 

Tak payah tengok rumah orang lain, 
kat rumah sendiri pun ada berlaku. 
Kan? 

Jangan pandang remeh tentang isu ni sebab effect dia terhadap perkembangan anak adalah sama seperti penderaan-penderaan nyata atau yang berbentuk fizikal. 
Cuma penderaan senyap ni berlaku secara dalaman dan perlahan-lahan kesan buruk dia datang. 

Dan yang paling menyedihkan, 
it's considered NORMAL in our culture. 
Masyarakat kita biasanya pandang remeh tentang isu-isu yang melibatkan emosi anak-anak macam ni.
So how to fix this?

By changing ourselves. 
By fixing our relationship with our own children. 
By having more interaction and communication with them. 

Dan berdoa lah supaya anak-anak kita nanti dijaga dan ditemukan dengan orang-orang yang baik dan hati-hati yang memuliakan mereka sepanjang hidup mereka. 

Let's stop this "quiet" abuse. 
And may all of us be the parents who always help their kids to grow happily and successfully


Get this widget here
Ruang Iklan Untuk Di sewa